UDAH PUNYA PASPOR? Pelajaran dari Pak Rhenald Kasali dan Nadiem Makarim CEO Go-Jek

Ada yang udah pernah baca tulisan Rhenald Kasali yang judulnya “Paspor”? Kalo belum, wajib baca. Ini linknya: https://indonesiamengajar.org/…/…/passport-by-rhenald-kasali

Gw beruntung pernah diajarin beliau di kelas Manajemen Perubahan pas di FEUI. Beliau ikhlas ngajar kita 3 jam tiap minggu, padahal kalo kita ngundang jadi pembicara, sejamnya bisa 30 juta loh. Di kelas, kita ga belajar teori atau macem2. Beliau cuma sharing, berbagi cerita dan pengalaman. Gimana dia kuliah 6 tahun, IPnya cuma 2.49, sampe akhirnya bisa sukses kaya sekarang. Ga ngebosenin kelasnya dan bener2 menginspirasi kita semua. Dan emang udah dari dulu beliau selalu manas2in kita buat menjelajah keluar.

Pertama kali gw baca tulisan “Paspor”, gw inget pengalaman gw sendiri selama kuliah di Paris. Banyak yang men-judge gw, “Ga, kok lo jalan2 mulu sih kerjaannya, emang lo ga belajar ya?” Emang bener gw sering banget jalan2 (liburan di Prancis bisa 5 bulan dalam setahun btw), tapi kalian kan ga tau gw (dan temen2 yang juga kuliah disana) ngapain aja kita di 7 bulan yang lain. Terus terang aja, babak belur bro. Tugas, paper, presentasi, tesis, dosen pelit dll. Apalagi yang kuliahnya cuma setahun, jauh lebih berat lagi. Dan ngapain juga gw foto pas muka gw suntuk lagi belajar.

Gw inget banget obrolan terakhir gw sama Prof. Louis Levy Garboua, profesor di Sorbonne yang ngebantu gw dari nol sampe akhirnya gw dapet beasiswa sampe akhirnya gw lulus Master. Sehari sebelum gw pulang, gw pamit mampir ke kantor dia. Terus dia bilang gini, “Angga, I hope you enjoyed your life here. I hope you learned a lot in class, but I hope that you learned a lot more outside. I heard you traveled a lot, it’s good thing. Now I hope you can use your experience and your knowledge in your life”. Empat kali dia bilang “I HOPE YOU….” bukti dia ngarep banyak ke gw. Berkesan abis.

Gw bener2 bersyukur bisa diberi kesempatan kuliah di kampus prestisius, dapet beasiswa, kenalan banyak temen baru, plus bisa jalan2 pula. 2,5 tahun disana, gw keliling 36 negara, hal yang not even in my wildest dream 4 tahun lalu. Banyak temen2 selama disana cuma dapet 3 pertama aja, ga bisa jalan2 karena terkendala macem2. Karena ga ada waktu atau uang beasiswanya ga cukup atau alasan lain.

Tapi jangan salah, walau gw sering jalan, gw (dan temen2 ngebolang yang lain) tetep bertanggung jawab belajar. Soalnya kalo failed, uang beasiswa kita bakal berhenti, bisa gaswat kalo gitu. Dan gw akhirnya lulus, walau ga bagus2 amat.Nilai akhir gw 12 dari 20,kalo di IPK-in, cuma 2,6 sih. Awalnya kita satu angkatan ada 50 orang dari 21 negara, tapi cuma 36 yang lulus. Yang lainnya failed, nyerah, atau DO. Ga jelek2 amat kan? Temen2 Indonesia yang laen? Mereka pada cum laude. Edan banget pinternya.

Tapi gw sadar, ga banyak orang yang seberuntung gw. Jangankan kuliah keluar negeri, kuliah di Indonesia aja susah. Ga semua anak punya orang tua yang sanggup kuliahin anaknya sampe jenjang S2, apalagi keluar negeri yang super mahal. Tapi ga sedikit juga yang akhirnya kesampean karena dapet beasiswa walaupun banyak kendala dan keterbatasan.

Banyak temen gw di Prancis sana yang asalnya dari kampung. Mukanya ndeso, bahasa Prancisnya biasa2 aja, Inggrisnya masih medok Jowo banget. Tapi jangan salah, otaknya pada encer poll, dan mereka ini pekerja keras luar biasa. Ada temen gw yang baru lulus SMA langsung lanjut S1 di Prancis. Dia ga dapet beasiswa, jadi dia ambil part time di McD tiap abis kuliah. Yang laen pada keliling Eropa pas libur panjang musim panas, dia magang setiap hari. Uangnya disimpen buat kuliah tahun berikutnya. Dia sengaja tinggal bareng orang Prancis, biar bahasa Prancisnya bagus so lebih gampang dapet magang. Salut banget sama nih anak. Dan dia baru 19 tahun! Gila banget. Gw pas umur 19 pusing nentuin mau ke bioskop apa maen biliar. Dan orang kaya dia ini bukan cuma satu dua aja, tapi banyak!

Juga ada satu hal lain yang gw perhatiin dari mereka, mereka semua soleh. Pas kita lagi jalan2, lagi ada kelas, atau dimanapun, mereka pasti sempetin solat. Puasa 18 jam pas summer yang super panas plus cewe2 pada berbikini ria diluar, sanggup mereka lakuin sampe pol. Yang Kristen pun tiap minggu pada ke gereja. Gw salut banget. Itu juga faktor super penting loh.

Dua minggu lalu gw dateng seminar D’Preneur yang diadain Detik. Salah satu pembicaranya Nadiem Makarim si pendiri Go-Jek. Ada yang nanya, apa sih kunci keberhasilan Go-Jek? Apa karena dia lulusan Harvard? Kecerdasan yes emang berperan penting (dan dia emang otaknya encer banget) tapi sebenernya ada banyak yang punya ide sama kaya Go-Jek. Punya orang tua tajir? Ga menjamin. Uang bisa dipinjem. Buktinya semua start-up sukses pasti awalnya dari modal kecil2an dulu kan?

Jadi apa dong kuncinya? Dia bilang 3 hal: Yang paling utama, MERUBAH MINDSET. Kalo mindsetnya dari awal bilang. “itu ga mungkin, susah, gw ga akan bisa” yaudah dibantu siapapun juga dia ga akan bisa maju. Kalo kalian dari awal bilangnya susah, ga mungkin, ga ada uang, maka ke depannya yang bakal kalian liat cuma jalan buntu, karena kalian emang udah nyerah dari awal.

Yang kedua TEAM. Ide awal Go-Jek emang dari dia, tapi yang ngebangun system, organisasi dll itu semua karena kerja sama tim. Ga mungkin ada yang bisa sukses sendiri. Dan yang terakhir, harus ngerasa berani tapi juga takut. Maksudnya, harus berani ngambil resiko + peluang yang ada, tapi di sisi lain kita harus “takut”, takut gimana biar ga kalah bersaing, makanya kita harus maju terus. Buktinya jumlah ojek GrabBike kalah sama Go-Jek, juga layanan Go-Jek jauh lebih lengkap.

Trus gw mikir, ini bisa banget diaplikasiin buat temen2 yang mau ngejar ngimpi kuliah keluar negeri. Mindset kalo “gw ga bisa, ga mungkin, itu susah banget” harus dibuang jauh2. Nyerah sebelum perang namanya pecundang bro. Yaiyalah pasti susah, kalo gampang, ga akan laku kampus disini. Yang kedua, Tim. Yes, kita emang harus berusaha, tapi kita butuh banget bantuan orang lain. Mentor yang bisa bimbing, orang tua yang support moral dan financial, gebetan yang ngasih semangat, pokoknya kita ga akan bisa sukses sendirian. Yang terakhir, harus berani.

Emang bikin jiper pas tau yang keterima cuma 1 dari 250 pesaing, tapi kebanyakan kita fokus ke yang 249 yang ga keterima itu. Kenapa ga fokus gimana biar gw bisa jadi yang SATU itu? Kalian juga harus jujur keterbatasan kalian. Takut gara2 ga bisa Inggris, apalagi Prancis? ya belajar dong. Masa iya lo cuma ngarep dapet wangsit tiba2 bisa cas cis cus parler francais? Kan nggak.

Gw dari keluarga menengah, bokap gw mampu biayain gw les Prancis, Inggris dll. Gw juga bisa kuliah di UI. Tapi jangan itu kalian jadikan alasan gw bisa karena gw punya uang. Setajir apapun bokap gw kalo gw ga lulus SPMB waktu itu, ya gw ga akan bisa masuk UI. Di Sorbonne juga ga ada jalur mandiri kaya disini, tinggal bayar ratusan juta kita bisa dapet kursi. Disana ga bisa. Gw harus kontak profesor sendiri, gw bikin proposal penelitian yang canggih supaya gw bisa diterima.

Gw juga magang dulu setahun dengan gaji super kecil semata biar CV gw keliatan lebih bagus. Gw les Prancis dari nol selama 6 bulan tiap hari, gw kecewa berat 14 kali ditolak beasiswa, dan ga keitung berapa kali gw mau nyerah di tengah jalan. Jadi di tiap senyum gw di foto, ada tangis dan keringat yang bercucuran yang kalian ga tau. Dan ternyata temen2 lain yang sukses, semua ngejalanin hal yang sama.

Gw sadar banget gw bisa disini sekarang berkat bantuan orang2 lain. Si prof yang baik hati, senior gw yang ngebantu ngasih info, teman2 gw yang selalu semangatin tiap gw mau nyerah, dan terutama orang tua gw yang selalu support baik dari sisi financial, mental, dan terutama: doa. Tanpa mereka semua, ga mungkin gw bisa kaya sekarang.

Gw sedih banget karena ga banyak mahasiswa kita yang bisa kuliah diluar. Penerima beasiswa Eiffel (beasiswa yang gw dapet), tiap tahun makin menurun. Padahal sekarang kesempatan itu ada banyak. LPDP itu duitnya gede banget loh, bahkan lebih gede dibanding kalo dapet dari pemerintah sana. Informasi bisa diakses siapa aja, tapi entah kenapa tetep aja kebanyakan LO LO cuma sekedar “mau, pengen, iri” gara2 liat foto temen2nya yang asik kuliah diluar. Tapi begitu disuruh ini itu, bubar semua.

Gw udah berkali-kali inisiatif pengen bantuin. Dulu gw pernah nawarin periksa contoh motlet, karena itu dokumen paling penting, tapi cuma satu orang yang ngirim. Gw juga pernah nawarin buat latihan simulasi interview beasiswa, lagi2 cuma satu yang bales. Ngajak ketemuan biar bisa konsultasi langsung, ga ada yang respon. Padahal andaikan pas gw dulu lagi sibuk ngejar beasiswa terus ada senior yang nawarin bantuan, ke Bandung pun gw jabanin.

Gw jadi bingung, sebenernya pada mau ga sih? Gw pengen bantu (dan beberapa temen gw yang pernah keterima beasiswa pun pada bilang pengen ikutan), tapi kalau kalian pada males, ya gw males juga bantuin. Ngapain buang2 tenaga dan waktu. Iya ga?

Percaya deh, begitu kalian pulang dari luar negeri, kalian ga cuma punya gelar dan ribuan foto yang bikin iri. Kalian punya segudang cerita seru, temen dari seluruh dunia, kalian jadi orang yang jauh lebih percaya diri, bahasa asing yang fasih, dan tentunya kalian punya wawasan dan pikiran yang jauh lebih terbuka.

Inget loh, akhir tahun ini Masyarakat Ekonomi Asean resmi dimulai. Pekerja asing gampang masuk keluar masuk sini. Masalahnya bisa ga kita bersaing? Nah salah satu cara ningkatin kualitas, ya belajar. Bakalan lebih bagus kalo bisa diluar negeri. Kenapa? Mungkin kualitas pendidikan kita ga kalah sama kampus2 diluar negeri, tapi kalian perlu belajar apa itu yang namanya toleransi, biar punya wawasan yang luas, interaksi sama budaya lain, juga biar ngerasain susahnya jadi minoritas. Masa kalah ama om Jon yang bisa jalan2 ke Amrik? Hehehe

So, udah pada punya paspor?

Tulisan Angga Dwi Putra

Yuk Semangat Berkarya !

[Campuspedia – https://instagram.com/campuspedia]

117 thoughts on “UDAH PUNYA PASPOR? Pelajaran dari Pak Rhenald Kasali dan Nadiem Makarim CEO Go-Jek

  1. Sinta Amelia Reply

    Salaam.
    Tulisannya keren, Kak. Asyik juga. Jadi, harus bikin paspor dulu nih, Kak, buat motivasi juga?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *